Membangun Diri untuk Membina Orang Lain

Kuala Lumpur – “Sebagai guru, kita mesti ada usaha untuk membangun diri dari segenap aspek supaya dengan itu, kita mampu untuk mentarbiah orang lain. Inilah yang dinamakan sebagai tarbiah dzatiyyah. Ia bukanlah dari aspek dalaman sahaja bahkan semua aspek luaran termasuk tingkah laku dan amalannya sendiri,” ujar Konsultan Pendidikan IKRAM Musleh, Sheikh Mohamed Abdulhamed Eliwa dengan terjemahan oleh Ustaz Abdul Muhaimin Mohd Sahar semasa berucap dalam Majlis Taklimat Tarbiah IKRAM Musleh 2019 yang dihadiri oleh para Pengurus Tarbiah, para pendidik dan staf sekolah-sekolah rangkaian dan rakan IKRAM Musleh di seluruh Malaysia termasuk Sabah dan Sarawak pada 11 Disember 2019 di Wisma Sejarah, Kuala Lumpur.

Memetik surah Ali-Imran, ayat 164, beliau menjelaskan bahawa kalimah mengajarkan dan mensucikan diri dalam ayat itu adalah dalam bentuk ‘present tense’ yang bermaksud; sedang berlaku atau berterusan. Maka atas sebab itulah, para pendidik perlu terlebih dahulu membina dan menanam ciri-ciri tarbawi yang ingin dibina dalam diri murid ke dalam dirinya secara berterusan.

Mengambil ibrah dari kisah Imam Hassan Al-Banna yang pernah ditanya sama ada ingin menjadi ahli sufi yang soleh dan beruzlah memperbaiki diri atau menjadi orang yang mendidik dan bergaul dengan masyarakat, beliau berkata, Imam Hassan Al-Banna menjawab dia memilih pilihan kedua tetapi selepas selesai yang pertama sebab pilihan pertama juga penting sebagai bekalan untuk pilihan yang kedua. Ada orang bertanya kepadanya, bukankah pilihan pertama itu lebih mudah? Maka jawab Al-Banna; sesungguhnya mana-mana amal yang terhad pada dirinya sahaja adalah amal yang sedikit sebab kesannya hanya pada individu tetapi apabila beramal dalam masyarakat dan mendidik mereka, maka itulah amalan yang banyak sekali dan memberikan impak yang besar.

“Selain itu, para guru juga bertanggungjawab mendidik murid-murid di sekolah untuk membangunkan diri mereka. Contohnya, dalam menanam nilai mencintai solat. Di sekolah, murid-murid solat Zohor berjemaah. Begitu juga apabila dia pulang ke asrama, solat Asar dan seterusnya juga secara berjemaah. Namun, apabila dia pulang ke rumah, apa yang kita mahu adalah murid tersebut dengan sendirinya ingin solat. Kita tidak mahu dia hanya solat sebab dia berada di sekolah. Tetapi soalnya, bagaimana?” tanya beliau.

Beliau lantas menjelaskan beberapa prinsip penting bagi mendidik murid-murid supaya mereka juga ada rasa tanggungjawab untuk membangunkan diri mereka.

“Pertama sekali, prinsip qudwah hasanah. Murid-murid perlu lihat pada gurunya sifat-sifat itu telebih dahulu. 10 muwassofat tarbiah yang ingin dibina perlu terlebih dahulu dipraktikkan oleh para murabbi dan pendidik. Kerana apa? Sebab sesuatu perbuatan itu, walaupun ia tidak elok, tetapi apabila guru-guru buat, maka murid-murid akan buat. Begitu juga sebaliknya. Walaupun perbuatan itu baik, tetapi apabila guru-guru tidak buat, maka murid-murid takkan buat,” kata Sheikh Hamed.

“Atas sebab itu, amat penting sekali untuk para murabbi membangunkan diri mereka dari semua aspek khususnya 10 muwassofat tarbiah yang telah digariskan ini. Alangkah ruginya jika ciri-ciri ini hanya diambil berat oleh pihak pusat dan pihak pentadbiran sekolah tetapi tidak difahami oleh para guru di sekolah,” ujar beliau mengakhiri ucapannya.

 

Sebelum itu, majlis yang berlangsung dari jam 8.00 pagi hingga 4.30 petang itu turut diserikan pada sebelah pagi dengan perkongsian daripada seorang tokoh sejarawan yang tidak asing lagi, Prof. Madya Dr. Hafidzi Mohd Noor dengan ucapannya yang bertajuk “Penyebaran Islam di Nusantara: Durus wa ‘Ibar Tarbawi dan Dakwah” serta perkongsian daripada Pengasas ARBA Travel & Tours Sdn Bhd, Ammar Roslizar, seorang tokoh usahawan muda yang lahir hasil didikan dari sekolah-sekolah rangkaian IKRAM Musleh berkenaan “Proses Pentarbiahan Rijal bagi Menjayakan Projek Ekonomi Ummah.”

Turut hadir dalam majlis yang diadakan secara tahunan berkenaan, Ustaz Megat Mohamed Amin Megat Mohamed Nor, Pengarah Eksekutif IKRAM Musleh merangkap Ketua Unit Tarbiah IKRAM Musleh.